Selasa, 09 Januari 2018 16:59 WITA

Komitmen ke DIAmi, Demokat Jadi 'Musuh Bersama' di Makassar

Editor: Almaliki
Komitmen ke DIAmi, Demokat Jadi 'Musuh Bersama' di Makassar
Danny-Indira

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - PPP berpaling. Otomatis, Demokrat jadi partai tunggal di parlemen yang berada di barisan Moh Ramdhan 'Danny' Pomanto-Indira Mulyasari Paramastuti (DIAmi) pada Pilwalkot Makassar 2018.

Perhelatan politik Makassar kali ini hampir pasti akan mencatat sejarah baru. Selain untuk pertama kalinya petahana (Danny) maju lewat jalur independen, untuk pertama kalinya pula akan terjadi head to head.

Pasangan lain, Munafri Arifuddin-Andi Rachmatika Dewi (Appi-Cicu) nyaris memborong  seluruh parpol yang berada di parlemen: Golkar, NasDem, PKS, PAN, PDIP, PBB, PKPI, Hanura, PPP, dan Gerindra.

Sementara, DIAmi malah sebaliknya. Selain Demokrat, parpol baru seperti Partai Berkarya, Partai Perindo, PSI, dan Partai Idaman, justru berbondong-bondong berada di barisan DIAmi. Ditambah satu parpol lama yang tidak memiliki perwakilan di DPRD Makassar, PKB.

Komitmen ke DIAmi, Demokat Jadi 'Musuh Bersama' di Makassar

Menurut Ketua DPC Demokrat Makassar, Adi Rasyid Ali (ARA), komitmen partainya untuk tetap bersama Danny tak bisa digoyahkan. Selain Demokrat juga termasuk partai pengusung Danny pada Pilwalkot Makassar 2013 lalu, juga konsisten mengawal kebijakan pemerintahan sejauh ini.

"Pasti, (Demokrat) mengawal perjuangan Pak Wali (Danny) sampai akhir. Kita akan mengawal perjuangan beliau," ucapnya, saat dikonfirmasi pada Selasa (9/1/2018).

"Demokrat kan setia hingga akhir, tidak pernah berubah. Demokrat yah tidak akan pernah berubah," sambungnya.

Komitmen ke DIAmi, Demokat Jadi 'Musuh Bersama' di Makassar

Sementara itu, Direktur Epicentrum Politica, Iin Fitriani menilai, meski 'dikeroyok', Demokrat sudah punya pertimbangan spesifik terhadap jagoannya. "Sehingga Demokrat tetap bertahan walaupun sendirian. Kita mesti apresiasi keputusan politik Demokrat," kata Iin, saat dikonfirmasi.

Apakah keputusan politik Demokrat akan menguntungkan atau merugikan?

Bagi Iin, langkah jangka panjang seperti Pileg 2019 bagi parpol, tak terkecuali Demokrat, masih sangat relatif untuk dihitung untung-ruginya. Sebab katanya, konsentrasi masyarakat masih memperhatikan Pilkada, meskipun partai sudah memikirkan langkah panjangnya. 

"Risikonya kan sudah Demokrat tahu. Jadi pasti alasannya kuat untuk bertahan dengan kondisi demikian. Politik ibarat bermain judi. Banyak bertaruh mati-matian untuk mendapatkan kesepakatan politik yang menguntungkan. Dan hal tersebut waja," demikian Iin.